Gondongan - Penyebab, Gejala, Pengobatan dan Pencegahan

Gondongan adalah infeksi virus yang umumnya terjadi pada anak-anak yang belum menerima vaksin campak, gondok, rubella. Gondongan umumnya ditandai dengan pembengkakan yang menyakitkan di satu atau kedua sisi telinga bawah (kelenjar parotid). Kelenjar parotid adalah kelenjar yang menghasilkan air liur.

Gondongan - Penyebab, Gejala, Pengobatan dan Pencegahan

Apa itu Gondongan?

Gondongan adalah penyakit dalam bentuk benjolan di leher yang disebabkan oleh infeksi virus dan disertai dengan rasa sakit. Benjolan ini bisa unilateral (satu sisi) atau bilateral (kedua sisi). Virus ini dapat ditularkan oleh percikan air liur yang berasal ketika bersin atau batuk, dapat juga karena bersentuhan langsung dengan benda-benda yang telah terkontaminasi oleh air liur pasien.

Gondongan tersebar di seluruh dunia dan dapat terjadi endemik atau epidemi, gangguan ini cenderung menyerang anak-anak dari 2 hingga 12 tahun. Pada orang dewasa, infeksi ini dapat menyerang testis, sistem saraf pusat, pankreas, prostat, sinus dan organ lainnya. Cara mengobati gondongan disesuaikan dengan keparahan dan lokasi penyebaran infeksi virus.

Gejala Gondongan

Seseorang yang terinfeksi virus Gondongan ini tidak memiliki tanda dan gejala akan tetapi selama 2 hingga 3 minggu setelah terpapar infeksi virus ini gejalanya akan muncul. Gejala Gondongan ini adalah pembengkakan kelenjar ludah atau air liur dalam bentuk benjolan antara pangkal pipi dan sudut rahang bawah. Gejala dan tanda-tanda lain yang umumnya menyertai gondongan yaitu:
  • Nyeri pada benjolan
  • Nyeri saat untuk mengunyah dan menelan makanan
  • Demam
  • Sakit kepala
  • Kehilangan selera makan
  • Mudah merasa lemah dan lelah
Karena Gondongan disebabkan oleh infeksi virus, gejala dan tanda-tanda infeksi ini akan hilang hanya setelah 4 hingga 8 hari kemudian, tetapi perawatan medis penting karena komplikasi yang dapat disebabkan oleh infeksi ini.

Komplikasi Gondongan

Komplikasi Gondongan cenderung terjadi pada orang dewasa daripada pada anak-anak, seperti komplikasi yang harus dipantau, termasuk:

1. Gangguan pendengaran

Komplikasi ini dapat terjadi di satu atau kedua telinga, meskipun jarang terjadi tetapi gangguan pendengaran karena infeksi ini bisa permanen.

2. Meningitis

Ini terjadi ketika virus menyebar melalui sawar darah dan membran pelindung dari sumsum tulang belakang dan dinding otak.

3. Ensefalitis

Komplikasi terus-menerus dari meningitis, infeksi virus menyebar ke otak dan menyebabkan kerusakan pada sistem saraf pusat dan merupakan komplikasi yang dapat mengancam kehidupan.

4. Orchite

Testis mengalami peradangan, pembengkakan dan disertai dengan rasa sakit; Ini terjadi pada 1 dari 5 orang dewasa yang terinfeksi gondongan. Pembengkakan umumnya menghilang setelah 1 minggu setelah gondongan sembuh.

5. Gangguan Ritme Jantung

Komplikasi yang jarang, tetapi menurut penelitian infeksi virus gondongan ini dapat dikaitkan dengan penyakit jantung dan penyakit otot jantung.

6. Pankreatitis

Infeksi virus menyerang organ pankreas dan secara umum dapat menyebabkan gejala seperti rasa sakit di perut bagian atas, mual dan muntah.

7. Keguguran

Wanita hamil yang terinfeksi virus ini terutama pada usia kehamilan awal (kuartal pertama) dapat meningkatkan kontraksi uterus untuk meningkatkan resiko aborsi spontan.

Pengobatan Gondongan

Gondongan adalah jenis penyakit yang disebabkan oleh virus, infeksi ini umumnya akan sembuh 4 hingga 8 hari setelah terinfeksi. Oleh karena itu, tidak perlu untuk Gondongan atau pengobatan khusus untuk infeksi ini, dan pengobatan umumnya terkonsentrasi hanya dalam mengurangi gejala dan keluhan dan pencegahan komplikasi.

Pasien dengan Gondongan umumnya akan merasakan gejala dalam bentuk demam dan pengobatan harus menyediakan obat antipiretik untuk yang mengalami demam seperti parasetamol atau ibuprofen.

Pengobatan gondongan yang dapat mempercepat proses pemulihan karena infeksi Gondongans yaitu:
  • Istirahat yang cukup untuk membantu proses pemulihan sistem kekebalan tubuh.
  • Konsumsi air lebih banyak untuk menghindari dehidrasi yang dapat terjadi karena demam.
  • Hindari makan-makanan padat karena proses mengunyah makanan dapat meningkatkan rasa sakit.
  • Hindari makanan atau minuman yang asam seperti yogurt.
  • Kompres dengan air dingin untuk mengurangi rasa sakit.
  • Menggunakan obat analgesik.
Pasien dengan infeksi Gondongan terutama pria yang pernah mengalami orkitis, harus segera berkonsultasi dengan dokter terdekat untuk menerima perawatan sesegera mungkin untuk mencegah iritasi komplikasi yang dapat terjadi di masa depan.

Kebanyakan orang yang menderita Gondongan tidak akan menderita penyakit ini di waktu berikutnya karena sistem kekebalan tubuh telah diakui dan dapat mencegah infeksi.

Pencegahan Gondongan

Vaksin gondongan adalah alternatif terbaik untuk mencegah penyakit ini. Vaksin gondongan umumnya diberikan dalam bentuk gabungan campak, Gondongan, rubella, yang juga dapat mencegah tubuh dari infeksi rubellla dan campak. Vaksin diberikan kepada anak-anak ketika mereka memiliki umur 1 tahun atau lebih. Anak-anak yang tidak mendapatkan vaksin umumnya memiliki risiko lebih besar terinfeksi daripada mereka yang telah memperoleh vaksin.
loading...