Bursitis - Penyebab, Gejala dan Pengobatan

Bursitis adalah pembengkakan atau peradangan yang terjadi di bursa atau kantong yang berisi cairan di dekat sendi. Bursa berada di bawah kulit dan biasanya berada di sendi yang berfungsi sebagai bantalan antara tulang dan tendon. Bantalan ini berguna untuk sendi, tulang, dan otot untuk tidak saling menggosok saat membuat gerakan.

Bursitis - Penyebab, Gejala dan Pengobatan

Penyebab Bursitis

Bursitis disebabkan oleh cedera karena pergerakan berulang di otot, sendi dan tendon di sekitar bursa seperti melipat dan meluruskan siku berulang kali, memanggul bobot yang terlalu berat, berjalan atau berlari secara berlebihan yang beresiko pergelangan kaki dan sandarkan lutut atau siku di permukaan yang keras.

Berikut adalah penyebab lain dari bursitis yang harus dikenali :

1. Cedera

Selain gerakan berulang, bursitis adalah penyakit yang dapat muncul jika memiliki cedera ketika bursa terluka, jaringan di dalamnya beresiko mengalami iritasi yang berlanjut dengan peradangan dan pembengkakan.

2. Infeksi bakteri

bursa juga dapat mengalami peradangan karena infeksi bakteri. Kondisi ini biasanya terjadi pada orang yang sistem kekebalannya rendah, misalnya karena kecanduan minuman beralkohol, HIV atau AIDS, gangguan ginjal, diabetes dan efek samping kemoterapi.
Bursitis yang disebabkan oleh bakteri dikenal sebagai Bursitis Septik. Selain rasa sakit, pasien dengan gejala bursitis septik akan mengalami gejala tambahan dalam bentuk kerusakan kulit di bidang peradangan, selulit atau infeksi lapisan kulit internal, demam tinggi untuk melarikan diri.

3. Komplikasi Penyakit

Selain cedera dan infeksi bakteri, bursitis adalah penyakit yang dapat muncul sebagai komplikasi penyakit, misalnya rheumatoid arthritis atau peradangan lapisan sendi karena sistem kekebalan tubuh yang salah, asam urat, spondilitis ankylosing atau arthritis pada artritis pada pada tulang belakang dan scleroderma.

Selain beberapa hal di atas, radang radang ini juga dapat disebabkan oleh asam urat tinggi, rheumatoid arthritis, lupus erythematosus, spondylitis dan obesitas.

Gejala Bursitis

Gejala utama bursitis adalah pembengkakan sendi. kemudian rasa sakit muncul ketika bergerak, warna kemerahan muncul, rasanya kaku di sendi dan juga bagian yang terpengaruh akan sulit untuk dipindahkan. Terkadang bursitis juga disertai dengan panas tubuh yang menunjukkan tanda peradangan terus menerus.
Selain itu, Bursitis juga dapat menyebabkan gejala rasa sakit dan kekakuan yang sering terjadi pada sendi yang sering bergerak seperti lutut, bahu, pinggul dan siku.

Diagnosis bursitis

Jika anda mengalami gejala bursitis yang disertai demam atau mengalami gejala bursitis yang tidak berhenti dalam dua minggu, maka disarankan untuk ke dokter. Secara umum, seorang dokter dapat dengan mudah mendiagnosis bursitis melalui pemeriksaan biasa di luar tubuh yang mengalami rasa sakit yang didukung oleh informasi pasien tentang gejala yang mereka rasakan dan penyebab atau aktivitas terkait dengan gejala.

Jika pasien mengalami demam, dokter cenderung mengambil sampel cair dari bursa dan diperiksa di laboratorium untuk mengetahui apakah radang ini disebabkan oleh infeksi bakteri atau komplikasi penurunan. Prosedur pengumpulan cairan ini disebut aspirasi.

Jika gejalanya tidak sembuh setelah dokter memberikan obat-obatan, dokter umumnya akan mencurigai bahwa ada kondisi lain di samping bursitis yang disebabkan oleh gejala-gejala ini. Diagnosis untuk mengklasifikasikan kondisi lain dapat melalui tes darah untuk mendeteksi penyakit seperti rheumatoid arthritis.

Pengobatan Bursitis

Pada tahap awal, bursitis dapat diobati dengan istirahat, mengompresi dengan es selama 10 menit dan mengangkat bagian-bagian yang terpengaruh di atas atau lebih tinggi dari posisi dada. bila tak kunjung reda obat-obatan diperlukan untuk penghilang rasa sakit dan antibiotik untuk mencegah resiko infeksi yang akan terjadi akibat bursitis.

Berikut adalah beberapa langkah sederhana yang dapat dilakukan untuk meringankan bursitis:
  • Rekatkan kantong es di area bursitis selama beberapa menit. lakukan ini setiap beberapa jam.
  • Jika bursitis berada di area lutut, pinggul atau pergelangan kaki, cobalah untuk tidak berdiri terlalu lama.
  • Selama tidur, topang bagian tubuh yang terkena bursitis dengan bantalan untuk mengurangi peradangan. hindari posisi tidur yang langsung mengenai pada bagian bursitis untuk mencegah kondisi menjadi lebih buruk, atau dapat menggunakan pelindung sendi.
Bursitis yang sudah parah maka diperlukan pengambilan cairan bursa melalui operasi yang dilakukan oleh dokter. Selain pengambilan cairan bursa beberapa tindakan lain yang dapat dilakukan dokter, khususnya:

1. Injeksi obat kortikosteroid

Obat kortikosteroid umumnya diberikan jika bursitis tidak dapat lagi diobati dengan Pengobatan biasa. Perlu diingat bahwa metode ini tidak dapat diterapkan pada kasus-kasus bursitis yang disebabkan oleh infeksi bakteri dan bursitis septik.

2. Operasi pengangkatan bursa

Operasi bursitis umumnya dilakukan pada bursitis septik yang tidak membaik setelah pengobatan antibiotik.

Hal penting lain yang tidak boleh dilewatkan untuk mengatasi bursitis adalah mengambil tindakan pencegahan. Langkah-langkah pencegahan yang dapat diambil adalah menggunakan pelindung di zona persendian sambil melakukan banyak kegiatan. Jangan lupa, ketika anda melakukan aktivitas berulang di sendi, istirahat secara teratur sangat diperlukan. Selain itu, pastikan sebelum anda melakukan pemanasan dan meregangkan setidaknya beberapa menit dan menjaga berat badan anda ideal.
loading...