Salbutamol

Salbutamol merupakan obat yang digunakan untuk saluran napas, obat batuk, Antiasma. mekanisme kerja salbutamol yaitu relaksasi otot polos bronkial oleh beta 2 reseptor dengan sedikit efek pada detak jantung. efek utama setelah pemberian oral adalah bronkodilatasi yang disebabkan terjadinya relaksasi otot bronkus, dibandingkan dengan isoprenalin , salbutamol bekerja lebih lama dan lebih aman karena efek stimulasi terhadap jantung lebih kecil, maka bisa digunakan untuk pengobatan kejang bronchus pada pasien dengan penyakit jantung atau tekanan darah tinggi.

Salbutamol


struktur kimia Salbutamol 


Indikasi:
salbutamol diindikasikan untuk bronkodilator dalam obstruksi jalan napas reversibel karena asma atau PPOK, pencegahan induksi bronkospasme.

Kontraindikasi:
Reaksi hipersentifitas terhadap salbutamol, amin adrenergik dan resiko abortus selama trimester 1 dan 2.

Peringatan dan atau Perhatian:
Tidak digunakan sebagai komponen terapi kronis tanpa agen anti inflamasi. Gunakan dengan perhatian pada pasien dengan penyakit kardiovaskuler dan segera laporkan reaksi hipersensitifitas (urtikaria, angiodema, kemerahan, bronkospasme). Faktor kehamilan resiko C, untuk ibu menyusui ekskresi pada air susu tidak diketahui/gunakan dengan perhatian.

Efek Samping:
Sakit kepala. Kram otot. Detak jantung yang cepat. Iritasi atau rasa kering pada mulut dan tenggorokan.

Dosis dan Cara Pemakaian:
  • Bronkospasme: inhaler dosis terukur: 2 semprot setiap 4-6 jam sesuai kebutuhan.
  • Larutan untuk nebulasi: 1,25-5 mg setiap 4 sampai 8 jam sesuai kebutuhan.
  • Oral: 2-4 mg/dosis 3-4 kali/hari, dosis maksimum tidak melebihi 32 mg/hari (dosis terbagi).
  • Pelepasan diperpanjang: 8 mg setiap 12 jam, dosis maksimum tidak melebihi 32 mg/hari (dosis terbagi) atau 4 mg dosis setiap 12 jam mungkin cukup pada beberapa pasien, seperti orang dewasa berat badan rendah.
  • I.v infus kontinyu: bronkospasme berat dan status asmatikus: awal: 5 mikrogram/menit, dapat meningkatkan hingga 10-20 mikrogram/menit pada interval 15-30 menit jika diperlukan.
  • Eksaserbasi asma (akut, parah): dosis inhaler terukur: 4-8 semprot setiap 20 menit sampai 4 jam, maka setiap 1-4 jam sesuai kebutuhan.
  • Larutan untuk nebulasi: 2,5-5 mg setiap 20 menit untuk 3 dosis, maka 2,5-10 mg setiap 1-4 jam sesuai kebutuhan, atau 10-15 mg/jam dengan nebulasi terus menerus.
  • Induksi bronkospasme (pencegahan): dosis inhaler terukur: 2 semprot 5-30 menit sebelum berolahraga.

Bentuk dan Kekuatan Sediaan:
1. Larutan aerosol 0.63 mg/ 3 ml, 1,25 mg/3 ml .
2. Sirup: 2 mg/5 ml.
3. Tablet: 2 mg, 4 mg dan 8 mg.

Stabilitas dan Penyimpanan:
Untuk penyimpanan sediaan Salbutamol Aerosol simpan pada 15-25 °C. Larutan infus: simpan pada 15-30°C. Terlindung dari cahaya. Setelah pengenceran selama 24 jam. Larutan inhalasi: larutan untuk nebulasi (0,5%) simpan pada 2-30°C. 
Sirup dan tablet: Simpan pada 2-30°C.

loading...

Subscribe to receive free email updates: