Mebendazol - Kegunaan, Dosis, Efek Samping

Mebendazol bekerja langsung pada otot intestin, melalui reseptor opioid untuk menghambat peristaltik dan memperpanjang waktu transit di usus, mengurangi volume fekal, meningkatkan viskositas dan mencegah hilangnya cairan dan elektrolit.
Mebendazol
Struktur kimia Mebendazol

Mebendazol

Indikasi:
Mebendazol memiliki indikasi sebagai Terapi Ancylostomiasis, Necatoriasis, Ascariasis, Enterobiasis, Trichuriasis.

Kontraindikasi:
  1. sakit perut tanpa adanya diare, enterocolitis bakteri, disebabkan oleh organisme invasif termasuk Salmonella, Shigella, dan Campylobacter; terapi primer disentri, akut
  2. hipersensitivitas terhadap loperamide atau salah satu eksipien, bayi di bawah 24 bulan, kolitis pseudomembran, terkait dengan penggunaan antibiotik spektrum luas
  3. ulcerative colitis, akut.

Dosis dan Cara Pemakaian:
Dosis Dewasa:
  • Ancylostomiasis-Necatoriasis: 100 mg secara oral dua kali sehari selama 3 hari berturut-turut; rejimen obat dapat diulang dalam 3 minggu jika perlu
  • Ascariasis: 100 mg secara oral dua kali sehari selama 3 hari; rejimen obat dapat diulang dalam 3 minggu jika perlu
  • Enterobiasis: 100 mg oral 1 kali dosis; rejimen obat dapat diulang dalam 3 minggu jika perlu
  • Trichuriasis: 100 mg secara oral dua kali sehari selama 3 hari; rejimen obat dapat diulang dalam 3 minggu jika perlu

Dosis Anak:
  • Ancylostomiasis-Necatoriasis: (lebih dari 2 tahun) 100 mg secara oral dua kali sehari selama 3 hari berturut-turut; rejimen obat dapat diulang dalam 3 minggu jika perlu
  • Ascariasis: (lebih dari 2 y) 100 mg secara oral dua kali sehari selama 3 hari; rejimen obat dapat diulang dalam 3 minggu jika perlu
  • Enterobiasis: (lebih dari 2 tahun) 100 mg oral 1 kali dosis; rejimen obat dapat diulang dalam 3 minggu jika perlu
  • Trichuriasis: (lebih dari 2 tahun) 100 mg secara oral dua kali sehari selama 3 hari; rejimen obat dapat diulang dalam 3 minggu jika perlu.
Efek Samping:
  1. Endocrine metabolic: Hyperglycemia.
  2. Gastrointestinal: Nyeri Abdominal, Nausea, Vomiting, Necrotizing enterocolitis pada janin.
  3. Neurologic: Pusing, Somnolence.
  4. Lainnya: Kelelahan.
Peringatan dan Perhatian:
  1. Pasien AIDS, hentikan terapi pada tanda-tanda awal distensi abdomen
  2. adanya laporan megakolon toksik dengan kolitis menular dari patogen virus dan bakteri.
  3. Anafilaksis atau dehidrasi pada anak-anak, hentikan pemakaian jika tidak ada perbaikan klinis diamati dalam waktu 48 jam pada pasien dengan diare akut.
  4. Depletasi cairan dan elektrolit.
  5. Kerusakan hati
  6. mengurangi metabolisme lintas pertama.
  7. Ketika penghambatan peristaltik harus dihindari (kemungkinan resiko ileus, megakolon dan megakolon toksik), terapi harus dihentikan segera ketika timbul gejala sembelit, perut kembung atau ileus

Bentuk dan Kekuatan Sediaan, Mebendazol Tablet 500 mg

Penyimpanan dan Stabilitas:
Terlindung dari cahaya. Suhu penyimpanan 20-25 C

loading...

Subscribe to receive free email updates: