Ibuprofen - Kegunaan, Dosis, Efek Samping

loading...
Ibuprofen termasuk jenis obat anti inflamasi nonsteroid. Ibuprofen dapat meredakan rasa sakit ringan hingga menengah serta mengurangi inflamasi atau peradangan.

Ibuprofen

Struktur kimia ibuprofen

Ibuprofen

Golongan: Analgesik, Antipiretik, Antiinflamasi Nonsteroid

Indikasi:
Ibuprofen digunakan untuk terapi nyeri dan peradangan pada penyakit rematik (termasuk juvenile idiopathic arthritis) dan lainnya gangguan muskuloskeletal, ringan sampai nyeri sedangtermasuk dismenorea, analgesia pasca operasi, migrain, sakit gigi, demam dengan ketidaknyamanan dan rasa sakitpada anak-anak, pasca-imunisasi demam

Kontraindikasi:
  1. Hipersensitif ibuprofen atau komponen formulasi, nyeri preoperatif dalam pengaturan graft bypass arteri koroner (CABG)
  2. Ibuprofen lisin kontraindikasi pada bayi prematur dengan infeksi terbukti atau diduga tidak diobati,
  3. penyakit jantung bawaan di mana patensi PDA diperlukan untuk paru atau sistemik aliran darah, perdarahan (terutama dengan perdarahan intrakranial aktif atau berdarah GI), trombositopenia, 
  4. cacat koagulasi, terbukti atau dicurigai necrotizing enterocolitis (NEC), 
  5. disfungsi ginjal yang signifikan


Dosis dan cara Pemakaian:
Dewasa dan Anak ibuprofen lebih dari 12 tahun,
  • Penyakit inflamasi: 400-800 mg 3-4 kali sehari (dosis maksimum 3,2 g/hari)
  • Analgesia/demam/dismenore: 200-400 mg setiap 4-6 jam (dosis maksimum 1,2 g)
  • Migrain: 400 mg/24 jam
Nyeri dan demam pada anak-anak,
  • Anak 1-3 bulan: 5 mg/kg 3-4 kali sehari,
  • Anak 3-6 bulan (berat badan lebih 5 kg), 50 mg 3 kali sehari (maks. 30 mg/kg sehari dalam 3-4 dosis terbagi),
  • Anak 6 bulan-1 tahun, 50 mg 3-4 kali sehari (maks. 30 mg/kg sehari dibagi dalam 3-4 dosis);
  • Anak 1-4 tahun, 100 mg 3 kali sehari (maks. 30 mg/kg sehari dalam dosis terbagi 3-4),
  • Anak 4-7 tahun, 150 mg 3 kali sehari (maks. 30 mg/kg sehari dalam 3-4dosis terbagi).
  • Anak 7-10 tahun, 200 mg 3 kali sehari (sampai 30 mg/kg sehari (maks. 2,4 g) dalam 3-4 dibagi dosis).
  • Anak 10-12 tahun, 300 mg 3 kali sehari (sampai 30 mg/kg sehari (maks. 2,4 g) dalam dosis terbagi 3-4)
Penyakit rematik pada anak-anak (termasuk remaja idiopathic arthritis),
  • Anak 3 bulan-18 tahun (berat badan lebih dari 5 kg), 30-40 mg/kg (maks. 2,4 g) setiap hari dosis terbagi 3-4
  • dalam sistemik juvenil idiopatik arthritis hingga 60 mg/kg (maks. 2,4 g) setiap hari dalam 4-6 dosis terbagi

Efek Samping:
  1. Gangguan gastrointestinal termasuk ketidaknyamanan, mual, diare, dan kadang-kadang berdarah dan ulserasi.
  2. Sistemik serta lokal efek NSAID berkontribusi terhadap kerusakan gastrointestinal
  3. Mengambil formulasi oral dengan susu atau makanan, atau menggunakan entericcoated formulasi, atau mengubah rute pemberian mungkin hanya sebagian mengurangi gejala seperti dispepsia.

Peringatan dan Perhatian:
  1. Hati-hati pada pasien usia lanjut, gangguan ginjal, gangguan jantung atau gangguan hati, gangguan saluran cerna, suspect demam berdarah.
  2. Pengaruh terhadap kehamilan: tidak direkomendasikan selama kehamilan
  3. Pengaruh terhadap ibu menyusui tidak direkomendasikan.
  4. Pengaruh terhadap anak-anak tidak direkomendasikan pada pemakaian swamedikasi untuk anak-anak kurang dari 6 bulan.

Bentuk dan Kekuatan Sediaan:
  • Tablet: 100 mg, 200 mg, 400 mg, 600mg
  • Suspensi: 100mg/5ml, 200mg/5ml
  • Suppositoria: 125 mg

Penyimpanan:
Suspensi dan tablet disimpan dalam suhu ruangan 20 - 25 C

loading...

Subscribe to receive free email updates: