Carvedilol

Carvedilol termasuk kelompok obat-obatan yang disebut beta-blockers. Beta-blockers bekerja dengan cara mempengaruhi respon pada beberapa impuls syaraf di beberapa bagian tubuh tertentu
 Carvedilol


Indikasi Carvedilol:
Untuk pengobatan Hipertensi, angina, tambahan untuk diuretik,digoxin, atau ACE inhibitor gejala kronis gagal jantung

Kontra Indikasi Carvedilol:
  1. Hipersensitif terhadap carvedilol atau komponen lain dalam sediaan,gagal jantung dekompensasi yang memerlukan terapi inotropik intravena, asma atau riwayat penyakit paru obstruktif, gagal jantung yang tidak terkendali, bradikardi yang nyata, sindrom penyakit sinus, blok AV derajat dua atau tiga, syok kardiogenik, feokromositoma.
  2. Bronkospasme.
  3. Beta bloker, termasuk yang dianggap kardioselektif, seharusnya tidak diberikan kepada pasien dengan riwayat asma atau bronkospasme.
  4. Namun, pada situasi yang sangat jarang dimana beta bloker harus diberikan kepada pasien demikian, dapat diberikan beta bloker kardioselektif dengan sangat hati-hati dan di bawah pengawasan spesialis

Dosis dan Cara Pemakaian Carvedilol:
1. Hipertensi
Awalnya 12,5 mg sekali sehari, meningkat setelah 2 hari untuk dosis biasa 25 mg sekali sehari, jika diperlukan dapat lebih ditingkatkan pada interval pada setidaknya 2 minggu untuk max. 50 mg setiap hari dosis tunggal atau terbagi.
Lansia awal dosis 12,5 mg setiap hari mungkin memberikan kontrol yang memuaskan.

2. Angina
Awalnya 12,5 mg dua kali sehari, meningkat setelah 2 hari sampai 25 mg dua kali sehari

3. Gagal jantung
Awalnya 3,125 mg dua kali sehari (dengan makanan), dosis meningkat pada interval minimal 2 minggu untuk 6,25 mg dua kali sehari, kemudian 12,5 mg dua kali sehari, kemudian 25 mg dua kali sehari; meningkat menjadi dosis tertinggi ditoleransi, maks. 25 mg dua kali sehari
pada pasien dengan gagal jantung parah atau berat badan kurang dari 85 kg dan 50 mg dua kali sehari pada pasien lebih dari 85 kg

Efek Samping Carvedilol:
  1. Hipotensi postural, pusing, sakit kepala, kelelahan, gangguan gastro-intestinal
  2. Bradikardia
  3. kadang-kadang berkurang sirkulasi perifer, edema perifer dan ekstremitas menyakitkan, mulut kering, mata kering, iritasi mata atau penglihatan terganggu, impotensi, gangguan berkemih, seperti influenza gejala, jarang angina, AV blok, eksaserbasi klaudikasio intermiten atau fenomena
  4. Raynaud; reaksi alergi kulit, eksaserbasi psoriasis, hidungkesesakan, mengi, mood depresi, gangguan tidur, parestesia, gagal jantung, perubahan hati enzim, trombositopenia, leukopenia juga dilaporkan

Peringatan dan atau Perhatian Carvedilol:
  1. Kehamilan dan menyusui; hindari putus obat yang mendadak pada angina, kurangi dosis oral carvedilol pada penyakit hati, memburuknya fungsi hati pada hipertensi portal; kurangi dosis awal pada gangguan ginjal, DM, miastenia gravis, dan pada anafilaksis respon terhadap adrenalin berkurang.
  2. Pengaruh Terhadap Kehamilan Faktor risiko: C (produsen); D (trimester 2 dan 3 analisis pakar)
  3. Pengaruh Terhadap Ibu Menyusui: Distribusi carvedilol ke dalam air susu tidak diketahui, tidak direkomendasikan.
  4. Pengaruh Terhadap Anak-anak: Carvedilol tidak direkomendasikan untuk anak-anak dibawah usia 18 tahun.
  5. Keamanan dan efektivitas carvedilol pada anak-anak (< 18 tahun) belum teruji

Bentuk dan Kekuatan Sediaan:
Tablet: 6.25 mg, 25 mg

Penyimpanan:
  • Untuk menjaga stabilitasnya, sebaiknya carvedilol disimpan dibawah suhu 30°C (86°F),
  • Hindarkan dari lembab dan simpan dalam tempat yang terlindung dari cahaya langsung

Pustaka:
-MIMS Indonesia Edisi 15 Tahun 2014.
-ISO Indonesia Volume 46 Tahun 2011-2012.

Subscribe to receive free email updates: